Adie Prasetyo

Because History Must be Written

Wartawan Cirebon Gelar Aksi Solidaritas Untuk Ridwan

Posted by Ndaru Nusantara pada 22 Agustus 2010

Cirebon (ANTARA News) – Sejumlah wartawan media cetak dan elektronik yang bertugas di Cirebon, Jawa Barat, Sabtu tengah malam, menggelar aksi solidaritas untuk Ridwan Salamun wartawan Sun TV yang tewas saat meliput bentrokan antarwarga di Tual, Maluku, Sabtu.


Bentuk aksi yang digelar sambil diterangi cahaya puluhan lilin di depan kantor Balai Kota Cirebon tersebut berupa orasi penyampaian kekecewaan dan mengutuk terhadap kekerasan terhadap Ridwan dan meminta aparat kepolisian mengusut tuntas kasus tersebut dan menangkap pelakunya.

Aksi tersebut juga diwarnai pelepasan atribut dan alat kerja peliputan.

Masyuri Wahid, kameramen TV Indosiar dalam orasinya menyatakan mengecam keras tindakan anarkis yang dilakukan salah satu kelompok yang bertikai terhadap wartawan Ridwan Salamun hingga menyebabkan kematiannya.

“Kami mengutuk kekerasan yang dilakukan salah satu kelompok yang bertikai terhadap rekan kami Ridwan Salamun yang sedang bertugas meliput untuk mencari dan menyiarkan berita secara berimbang,” katanya.

Ditegaskan Masyuri kekerasan terhadap wartawan seperti yang dialami Ridwan sudah beberapa kali terjadi namun berharap kejadian ini adalah yang terakhir.

Menurutnya profesi wartawan telah diatur dan dilindungi oleh hukum sehingga tidak dibenarkan jika persoalan yang berkaitan dengan profesi wartawan diselesaikan dengan kekerasan.

“Kami mengharapkan ada kesadaran masyarakat untuk memahami profesi dan fungsi wartawan dalam menjalankan tugasnya sehingga hal seperti yang dialami Ridwan Salamun tidak terulang lagi,” kata Masyuri.

Sementara itu Ghiok Riswoto dari Harian Kabar Cirebon, meminta pihak kepolisian agar bertindak tegas mengusut tuntas kasus tewasnya Ridwan Salamun serta menangkap pelakunya.

Aksi kemudian dilanjutkan dengan aksi teatrikal yang menceritakan tentang kronologis tewasnya Ridwan Salamun yang menjadi sasaran kemarahan warga yang bertikai saat melakukan peliputan.

Kemudian aksi solidaritas yang digelar secara spontanitas tersebut ditutup dengan pembacaan Surat Al-Fatihah untuk Ridwan Salamun dan berdoa semoga arwahnya diterima di sisi Tuhan Yang Maha Esa serta kejadian kekerasan terhadap wartawan tidak terulang lagi.

Ridwan Salamun kameramen Sun TV menjadi korban kekerasan saat melakukan peliputan pertikaian antarwarga Desa Bandaeli dan Tigitan, Tual, Maluku Tengggara pada hari Sabtu (21/8) pagi hingga tewas. (ANT-059/K004)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: